Selamat

Rabu, 26 Januari 2022

EKONOMI | Validnews.id

EKONOMI

14 Januari 2022

21:00 WIB

PT PP Targetkan Kontrak Baru Rp31 Triliun Di Tahun 2022

Perolehan kontrak baru PT PP paling besar berasal dari sektor gedung sebesar 34,56%.

Editor: Fin Harini

PT PP Targetkan Kontrak Baru Rp31 Triliun Di Tahun 2022
Salah satu proyek yang dikerjakan PT PP (Persero) Tbk, yakni PLTMG Bangkanai Tahap 2 sebesar 140 MW di Karendan, Barito Utara, Kalimantan Tengah. ANTARA/HO-PT PP/am.

JAKARTA - PT PP (Persero) Tbk, BUMN konstruksi dan investasi, membidik perolehan kontrak baru sebesar Rp31 triliun di tahun 2022. Besaran kontrak baru itu untuk mencapai laba sesuai dengan yang ditargetkan.

Perolehan kontrak baru tersebut diperkirakan paling besar berasal dari sektor gedung sebesar 34,56%. Disusul jalan dan jembatan sebesar 30,95%, industri sebesar 11,29%, minyak dan gas sebesar 7,90%, bendungan sebesar 5,48%, irigasi 3,87%, pelabuhan sebesar 2,10%, pembangkit listrik sebesar 2,07%, dan bandar udara sebesar 1,77%.

“Meskipun tahun 2021 dipenuhi oleh tantangan, hasil kerja keras perusahaan tahun lalu masih mampu membukukan kontrak baru senilai Rp21 triliun," kata Sekretaris Perusahaan PT PP (Persero) Yuyus Juarsa di Jakarta, Jumat (14/1), dikutip dari Antara.

Target perolehan kontrak baru perseroan di tahun 2022 sebesar Rp31 triliun tumbuh sekitar 45% dari pencapaian di tahun sebelumnya. Di tahun 2022 ini, perseroan juga akan berfokus untuk menggarap sejumlah proyek milik pemerintah dan BUMN.

Adapun total segmentasi pemasaran PT PP untuk proyek milik Pemerintah, BUMN, dan Kerjasama BUMN mencapai 92%. Perseroan telah menyusun berbagai strategi dan kebijakan untuk mencapai sejumlah target yang telah ditetapkan di tahun 2022.

Selain itu, strategi yang disusun untuk jangka pendek, jangka menengah, maupun jangka panjang tersebut dilakukan untuk menjaga keberlangsungan usaha dan meningkatkan pertumbuhan kinerja keuangan berkelanjutan.

PT PP memiliki perolehan kontrak baru konstruksi dari adanya investasi di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Jawa Tengah, yang dimiliki oleh perusahaan. Perolehan tersebut berasal dari pekerjaan proyek infrastruktur maupun pembangunan pabrik di kawasan tersebut.

Melalui investasi di KIT Batang, di tahun 2021 perusahaan memperoleh beberapa kontrak baru dari pengembangan kawasan tersebut, antara lain proyek pematangan lahan senilai Rp300 miliar, proyek pembangunan jalan kawasan senilai Rp350 miliar, proyek pembangunan IPAL sebesar Rp250 miliar, pembangunan rumah susun pekerja senilai Rp150 miliar, dan pembangunan pabrik milik KCC Glass sebesar Rp900 miliar.

Tidak hanya berhenti sampai di situ, di tahun ini dan tahun mendatang, perseroan masih memiliki berbagai kesempatan untuk menggarap sejumlah proyek konstruksi lainnya di KIT Batang, seperti pematangan lahan seluas 2.650 ha, pembangunan pengelola dan sarana ibadah, pembangunan pabrik siap pakai, dryport, seaport, jetty, dan pembangunan infrastruktur dan utilitas lainnya.

Yuyus menambahkan, pelaksanaan program vaksin covid-19 yang massif di Indonesia diharapkan dapat menjadi awal yang baik untuk perkembangan dan pembangunan Indonesia.




KOMENTAR | Validnews.id

KOMENTAR

Silahkan login untuk memberikan komentar Login atau Daftar





TERPOPULER | Validnews.id

TERPOPULER